Pages

MAKALAH ANC

Respons: 0 comments


ANC
(ANTENATAL CARE)
AKBID.JPG






Di Susun Oleh :
Nama  :
Nim :

YAYASAN PENDIDKAN KURNIA JAYA
AKADEMI KEBIDANA ANDI MAKASSAU PAREPARE
TAHUN AKADEMIK 2012/2013



KATA PENGANTAR

            Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas segala limpahan Rahmat, Inayah, Taufik dan Hinayahnya sehingga saya dapat menyelesaikan penyusunan makalah ANC ini dalam bentuk maupun isinya yang sangat sederhana. Semoga makalah ini dapat dipergunakan sebagai salah satu acuan, petunjuk maupun pedoman bagi pembaca.

Harapan saya semoga makalah ini membantu menambah pengetahuan dan pengalaman bagi para pembaca, sehingga saya dapat memperbaiki bentuk maupun isi makalah ini sehingga kedepannya dapat lebih baik.

Makalah ini saya akui masih banyak kekurangan karena pengalaman yang saya miliki sangat kurang. Oleh kerena itu saya harapkan kepada para pembaca untuk memberikan masukan-masukan yang bersifat membangun untuk kesempurnaan makalah ini.


Pinrang, 21 Maret 2012


Penyusun


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR                                                                                                 
DAFTAR ISI                                                                                                               
BAB I PENDAHULUAN
Latar belakang                                                                                                
Tujuan                                                                                                            
Tujuan umum                                                                                                 
Tujuan khusus                                                                                                
BAB II TINJAUAN TEORI
Kehamilan                                                                                                      
Konsep dasar Kehamilan                                                                                
Jenis-jenis kehamilan                                                                                      
Perubahan-Perubahan Maternal                                                                      
Tanda – tanda dan Gejala saat hamil                                                              
Asuhan Antenatal (Antenatal care)                                                                 
Perencanaan                                                                                                   
Pemeriksaan pada ibu hamil                                                                           
Pemeriksaan Kebidanan                                                                                 
BAB III PENUTUP
Kesimpulan                                                                                                    
Saran                                                                                                              
DAFTAR PUSTAKA


BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang
Pemeriksaan kehamilan merupakan salah satu tahapan penting menuju kehamilan yang sehat. Boleh dikatakan pemeriksaan kehamilan merupakan hal yang wajib dilakukan oleh para ibu hamil. Pemeriksaan kehamilan dapat dilakukan melalui dokter kandungan atau bidan dengan minimal pemeriksaan 3 kali selama kehamilan yaitu pada usia kehamilan trimester pertama, trimester kedua dan pada kehamilan trimester ke tiga, itupun jika kehamilan normal. Namun ada baiknya pemeriksaan kehamilan dilakukan sebulan sekali hingga usia 6 bulan, sebulan dua kali pada usia 7 - 8 bulan dan seminggu sekali ketika usia kandungan menginjak 9 bulan.
Pemeriksaan kehamilan atau ante natal care (ANC) sangat disarankan bagi para ibu hamil untuk memonitor kesehatan ibu dan janin dalam kandungan. Pemeriksaan kehamilan adalah serangkaian pemeriksaan yang dilakukan secara berkala dari awal kehamilan hingga proses persalinan untuk memonitor kesehatan ibu dan janin agar tercapai  kehamilan yang optimal.
Asuhan Antenatal Care meliputi pengawasan terhadap kehamilan untuk mendapatkan informasi kesehatan umum ibu, menegakkan secara dini penyakit yang menyakit kehamilan, menegakkan secara dini komplikasi kehamilan dan menetapkan resiko kehamilan  (resiko tinggi, resiko meragukan, resiko rendah). (Manuaba, 2008).
                Pemeriksaan Fisik (Pemeriksaan fisik umum terdiri dari : Keadaan Umum : Compos mentis atau tampak sakit, pemriksaan : Tekanan Darah, Nadi, Pernafasan, Suhu, dan berat badan serta hal lain yang perlu dipandang, Pemeriksaan khusus obstetri ( Inspeksi terdiri Tinggi Fundus Uteri, Keadaan dinding abdomen, Gerak janin yang tampak), palpasi Menurut leopold, auskultasi, perkusi dan pemeriksaan penunjang.
            Dari pengambilan data subjektif yang dilakukan tanggal 17 november 2011, pukul 10.00 WIB, didapatkan hasil Ny “N” umur 20 tahun. Ibu datang ke                                                                     
RSK.Dr.RIVAI ABDULLAH Palembang Ruangan KIA, mengaku hamil 9 bulan anak pertama dan gerakan anak masih dirasakan.
            Pengambilan data objektif melalui pemeriksaan umum didapatkan hasil pada Ny “N” kesadaran : Compos Mentis, TD : 120/80 Mmhg, RR : 20 x/m, nadi : 78 x/m, suhu : 36,0 0C, BB: 58 kg, TB : 157 cm, dan dilakukan pemeriksaan khusus melalui inspeksi dari kepala sampai ekstremitas bawah, secara kesuluruhan, melalui palpasi, Pada Leopold I : TFU 2 jari dibawah PX (34 cm) dibagian fundus ibu teraba bokong janin, Leopold II : Teraba punggung janin di sisi kanan perut ibu dan bagian terkecil janin di sisi kiri perut ibu, Leopold III : pada bagian bawah teraba kepala dan belum masuk PAP. Auskultasi : DJJ frekuensi 139 x/m dan teratur. Perkusi reflek patella kanan (+), kiri (+)  normal.
            Dari pengkajian data subjektif dan objektif diatas maka dapat ditegakkan diagnosa G1 P0 A0, Hamil 37 minggu 6 hari, punggung kanan, Janin Tunggal  Hidup,  Presentasi kepala.
            Di Rumah Sakit Kusta Dr. Rivai Abdullah Palembang di Ruangan KIA diberikan pelayanan berupa timbang Berat Badan, mengukur  Tekanan Darah, Tinggi Fundus Uteri dan pemberian tablet Fe. Temu Wicara Berupa anamnesa dan Test PMS (Penyakit Menular Seksual) hanya dilakukan bila ada indikasi atau faktor penunjang lainnya.
            Penatalaksanaan yang dilakukan terhadap Ny “N” di RSK.Dr.RIVAI ABDULLAH Palembang  sudah sesuai dengan teori dan evaluasi setelah dilakukan penanganan dan asuhan yang tepat, maka ibu merasa tenang dengan kehamilannya dan akan mengikuti anjuran kesehatan.


       Pemeriksaan kehamilan adalah untuk memfasilitasi hasil yang sehat dan fositif bagi ibu dan bayinya dengan cara membina hubungan saling percaya dengan ibu, mendeteksi komplikasi-komplikasi yang dapat mengancam jiwa, mempersiapkan kelahiran dan memberikan pendidikan. Asuhan antenatal penting untuk menjamin proses alamiah tetap berjalan normal selama kehamilan. Kehamilan dapat berkembang menjadi masalah atau komplikasi setiap saat. Sekarang ini secara umum sudah diterima bahwa setiap kehamilan membawa resiko bagi ibu.
Menurut World health organizations (WHO) tahun 2008, menyatakan bahwa masih tingginya mortalitas dan morbilitas pada ibu hamil dan bersalin adalah masalah besar di negara berkembang. di Negara miskin berkisar 25 – 30%  kematian usia subur disebabkan oleh hal yang berkaitan dengan kehamilan dan persalinan.
Kehamilan adalah rangkaian peristiwa yang baru terjadi bila ovum dibuahi dan pembuahan ovum akhirnya berkembang sampai menjadi fetus yang aterm (Guyton, 1997). Sementara menurut manuaba (2005), kehamilan adalah pertumbuhan dan perkembangan janin intrauterine mulai sejak konsepsi dan berakhir sampai permulaan persalinan. menurut Federasi Obstetri Ginekologi Internasional, kehamilan didefinisikan sebagai  fertilisasi atau penyatuan dari spermatozoa  dan ovum dan dilanjutkan dengan nidasi atau implantasi (sarwono, 2008).
     Kematian ibu atau kematian maternal adalah kematian seorang ibu sewaktu hamil atau dalam waktu 42 hari sesudah berakhirnya kehamilan, tidak bergantung pada tempat atau usia kehamilan (sarwono, 2008).
     Menurut data umum IBI (Ikatan Bidan Indonesia) Harni Kusmo berdasarkan hasil survey Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 2001, penyebab kematian ibu secara langsung diantaranya perdarahan 30%, Eklampsia 25%, infeksi 12%, abortus 5%, Partus lama 5%, Emboli obstetric 3%, komplikasi masa nifas 16%, penyebab lain 12% sedangkan penyebab tidak langsungnya seperti terlambat mengenali tanda bahaya karena tidak mengeteahui tanda kehamilannya dalam resiko tinggi, terlambat untuk mencapai fasilitas untuk persalinan dan terlambat untuk mendapatkan pelayanan.
    
Karena latar belakang tersebutlah maka penulis tertarik untuk membahas kasus Ny.”N” yang dalam makalah ini berjudul “asuhan Kebidanan pada Ny.”N” hamil 37 minggu 6 hari di Poliklinik KIA RSK.Dr.RIVAI ABDULLAH Palembang  tahun 2011 dengan menggunakan metode SOAP.

Tujuan

 Tujuan Umum
Agar mahasiswa dapat melaksanakan asuhan kebidanan sesuai dengan standar pelayanan kebidanan di ruang Poliklinik KIA RSK.Dr.RIVAI ABDULLAH Palembang.

Tujuan Khusus
a.       Dapat melakukan pengkajian data dalam memberikan Asuhan pada Ny. “N” di Poloklinik KIA RSK.Dr.RIVAI ABDULLAH Palembang.
b.      Dapat mengidentifikasi diagnose pada ibu hamil Ny.“N” di Poloklinik KIA RSK.Dr.RIVAI ABDULLAH Palembang.
c.       Dapat merencanakan Asuhan yang dibutuhkan dan yang akan dilakukan secara menyeluruh pada ibu hamil Ny.”N” di Poloklinik KIA RSK.Dr.RIVAI ABDULLAH Palembang.
d.      Dapat menilai keefektifan dalam perencanaan yang telah dibuat pada ibu hamil Ny.”N” di Poloklinik KIA RSK.Dr.RIVAI ABDULLAH Palembang.



BAB II
TINJAUAN TEORI

Kehamilan
Konsep dasar Kehamilan

         Kehamilan adalah pertumbuhan dan perkembangan janin intrauterine mulai sejak konsepsi dan berakhir sampai permulaan persalinan (Manuaba, 2005).
                  Kehamilan adalah peristiwa dimulainya dari ovulasi sampai terjadinya persalinan adalah kira – kira 280 hari (40 minggu), dan tidak lebih dari 300 hari (43 minggu). (Mochtar, 2002)
                        Lamanya kehamilan mulai dari ovulasi sampai partus adalah kira – kira 280 hari (40 minggu) dan tidak lebih dari 300 hari (43 minggu). Kehamilan 40 minggu ini disebut kehamilan postmatur. Kehamilan 28 dan 36 minggu disebut kehamilan prematur. Kehamilan yang terakhir ini akan mempengaruhi viabilitas (kelangsungan hidup) bayi yang dilahirkan, karena bayi yang terlalu muda mempunyai prognosis buruk (sarwono, 2007).
                        Menurut sarwono (2007), ditinjau dari tuanya kehamilan dibagi menjadi 3 bagian, yaitu :
·         Kehamilan triwulan pertama (0-12 minggu)
·         Kehamilan triwulan kedua (12-18 minggu)
·         Kehamilan triwulan ketiga (28- 40 minggu)
Dalam triwulan pertama alat – alat mulai dibentuk, dalam triwulan kedua alat – alat telah dibentuk, tetapi belum sempurna dan viabilitas janin masih disangsikan. Bila hasil konsepsi dikeluarkan dari kavum uteri pada kehamilan dibawah 20 minggu disebut abortus (keguguran), bila hal ini terjadi dibawah 36 minggu disebut partus prematurus (persalnan prematur). Kelahiran dari 38 minggu sampai 40 minggu disebut partus aterm (sarwono, 2007).

Jenis-jenis kehamilan
Jenis-jenis Kehamilan menurut prawihardjo adalah :
a.       Kehamilan matur , yaitu kehamilan 37-40 minggu
b.      Kehamilan Postmatur, yaitu kehamilan lebih dari 43 minggu
c.       Kehamilan Prematur, yaitu kehamilan antara 28 minggu-36 minggu      (PUSDIKNAKES, 2003)

Perubahan-Perubahan Maternal
            Suatu kehamilan normal biasanya berlangsung 280 hari. Selama itu terjadi perubahan yang menakjubkan baik pada ibu maupun perkembangan janin. Janin berkembang dari 2 sel kesuatu bentuk yang mampu hidup diluar uterus. Badan ibu yang berubah untuk mendukung perkembangan dari kehidupan baru dan untuk menyiapkan masuknya janin kedunia luar.( Diluar rahim ibunya.).(PUSDIKNAKES, 2003).
1.      Trimester pertama
Tanda fisik pertama yang dapat dilihat pada beberapa ibu adalah perdarahan sedikit/ spotting  sekitar 11 hari setelah konsepsi pada saat embrio melekat pada lapisan uterus. Jika seseorang ibu mempunyai siklus menstruasi 28 hari, perdarahan ini terjadi beberapa hari sebelum ia akan mendapat menstruasi. Perdarahan implantasi ini biasanya kurang dari lamanya menstruasi, perubahan fisik berikutnya biasanya adalah nyeri dan pembesaran payudara diikuti oleh rasa kelelahan yang kronis atau menetap dan sering kencing. Ibu akan mengalami dua gejala yang terakhir selama tiga bulan berikutnya. “ morning sickness” atau mual dan muntah biasanya dimulai sekitar 8 minggu dan mungkin terakhir sampai 12 minggu. Pada usia kehamilan 12 minggu pertumbuhan uterus diatas simpisis pubis bila dirasakan. Ibu biasanya mengalami kanaikan berat badan sekitar 1-2 kg selama trimester pertama. (PUSDIKNAKES, 2003).
2.      Trimester Kedua
Uterus akan terus tumbuh. Pada usia kehamilan 16 minggu uterus biasanya berada pada pertengahan antara simpisis pubis dan pusat. Penambahan berat bada sekitar 0,4-0,5 kg/minggu. Ibu mungkin akan mulai merasa mempunyai banyak anergi. Pada usia kehamilan 20 minggu fundus berada dekat dengan pusat. Payudara mulai mengeluarkan kolostrum. Ibu merasakan gerakan bayinya, dan juga mengalami perubahan yang normal pada kulinya meliputi adanya cloasma, linea nigra, dan strie gravidarum. (PUSDIKNAKES, 2003)
3.      Trimester ketiga
Pada usia kehamilan 28 minggu fundus berada pada pertengahan antara pusat dan xipoid. Pada usia kehamilan 32-36 minggu fundus mencapai prosesus xipoid. Payudara penuh dan nyeri tekan. Sering kencing kembali terjadi. Sekitar usia kehamilan 38 minggu bayi masuk / turun kedalam panggul. Sakit punggungSv dan sering kencing meningkat. ibu mungkin menjadi sulit tidur. Kontraksi braxton hicks meningkat. (PUSDIKNAKES, 2003).
Tanda – tanda dan Gejala saat hamil
      Tanda-tanda kehamilan adalah sekumoulan tanda dan gejala yang timbul pada wanita hamil, baik fisiologis dan psikologi pada masa kehamilan
a.        Tanda Tidak Pasti
Perubahan-perubahan yang dirasakan oleh ibu (subyektif) yang timbul selama kehamilan.
1.      Amenorhoe (tidak dapat haid)
Gejala ini sangat penting karena umumnya wanita hamil tidak dapat haid lagi. Penting diketahui dengan tanggal hari pertama haid terkahir, supaya dapat ditentukan tuanya kehamilan dan bila persalianan akan terjadi.
2.      Nausea dan Emesis (Mual dan Muntah)
Nausea dan Emesis (Mual dan Muntah) sering terjadi pada pagi hari, tetapi tidak selalu, keadaan ini disebut Morning Sickness.
3.         Ngidam
Mengidam sering terjadi pada bulan-bulan pertama akan tetapi menghilang dengan makin tuanya kehamilan.
4.         Pingsan
Sering dijumpai bila berada di tempat-tempat ramai. Dianjurkan untuk tidak pergi ketempat ramai pada bulan pertama, akan hilang sesudah kehamilan 16 minggu.  

5.      Mammae menjadi tegang dan Membesar
Keadaan ini dipengaruhi oleh hormon estrogen dan progesteron yang merangsang duktuli dan alveoli di mammae.
6.      Anoreksia (Tidak Nafsu Makan)
Pada bulan-bulan pertama terjadi anoreksia, tetapi setelah itu nafsu makan akan timbul lagi.  
7.       Sering BAK
Terjadi karena kandung kencing pada bulan-bulan pertama kehamilan tertekan oleh uterus yang membesar. Pada triwulan kedua umumnya keluhan ini hilang oleh karena uterus yang membesar keluar dari rongga panggul, pada akhir triwulan gejala bisa tinbul karena janin mulai keruang panggul dan menekan kembali rongga panggul.
8.      Obstipasi

Obstipasi terjadi karena tonus otot menurun yang disebabkan oelh pengaruh hormon steroid.
9.      Pigmentasi Kulit
Terjadi pada kehamilan 12 minggu ke atas
10.    Epulis
Apulis adalah suatu hipertrofi ginggivea, sering terjadi pada triwulan pertama.    
11.  Varises
Sering terjadi atau dijumpai padatriwulan terakhir.

b.      Tanda Mungkin Hamil
Perubahan-perubahan yang di observasi oleh pemeriksa (bersifat obyektif) namun bebrapa dugaan kehamil saja.
1.      Uterus membesar
2.      Tanda hegar 3
3.      Tanda chadwick
4.      Tanda Piscaseck
      Uterus membesar kesalah satu jurusan sehingga menonjol jelas kejurusan pembesaran tersebut.
5.   Tanda braxton hicks
      Bila uterus dirangsang mudah berkontraksi
6.   Goodelln sign
7.   Reaksi kehamilan positif

c. Tanda Pasti Hamil
      Tanda-tanda obyektif yang didapatkan dari pemeriksan yang dapat digunkan unytuk menegakkan diagnosa pada ibu hamil
1.   Terasa gerakan janin
2.   Teraba bagian-bagian janin
3.   Denyut jantung janin
4.   Terlihat kerangka janin pada pemeriksaan sinar rontgen.

Asuhan Antenatal (Antenatal care)
Definisi
Adalah kunjungan ibu hamil ke bidan tahu dokter sedini mungkin semenjak ia merasa dirinya hamil untuk mendapatkan pelayanan/asuhan antenatal. Pada stiap kunjungan antenatal (ANC), petugas mengumpulkan dan menganalisis data mengenai kondisi ibu melalui anamnesis dan pemeriksaan fisik untuk mendapatkan diagnosis kehamilan intrauterine, serta ada tidaknya masalah atau komplikasi (Saifudin, 2002).
              Kunjungan ibu hamil atau ANC adalah pertemuan antara bidan dengan ibu hamil dangan kegiatan mempertukarkan informasi ibu dan bidan. Serta observasi selain pemeriksaan fisik, pemeriksaan umum dan kontak sosial untuk mengkaji kesehatan dan kesejahteraan umumnya (Salmah, 2006).

Tujuan
1.      Memantau kemajuan kehamilan untuk memastikan kesehatan ibu dan tumbuh  kembang janin.
2.      Meningkatkan dan mempertahankan kesehatan fisik, maternal dan sosial ibu dan bayi.
3.      Mengenal secara dini adanya komplikasi yang mungkin terjadi selama hamil, termasuk riwayat penyakti secara umum, kebidanan dan pembedahan.
4.      Mempersiapkan persalinan cukup bulan, melahirkan dengan selamat ibu maupun bayinya dengan trauma seminimal mungkin.
5.      Mempesiapkan ibu agar masa nifas berjalan normal dan pemberian ASI Eksklusif.
6.      Mempersiapkan peran ibu dan keluarga dalam menerima kelahiran bayi agar dapat tumbuh kembang secara normal.
7.      Menurunkan angka kesakitan dan kematian ibu dan perinatal.
8.      Menurut Depkes RI(1994) tujuan ANC adalah untuk menjaga agar ibu hamil dapat melalui masa kehamilannya, persalinan dan nifas dengan baik dan selamat, serta menghasilkan bayi yang sehat
Menurut Hanifa Wiknjosastro (1999) tujuan ANC adalah menyiapkan wanita hamil sebaik-baiknya fisik dan mental serta menyelamatkan ibu dan anak dalam kehamilan, persalinan, dan masa nifas, sehingga keadaan mereka pada post partum sehat dan normal, tidak hanya fisik tetapi juga mental.
       Sedangkan menurut Manuaba (1998) secara khusus pengawasan antenatal bertujuan untuk:                                                                                           
1.      Mengenal dan menangani sedini mungkin penyulit yang terdapat saat kehamilan, persalinan, dan nifas.
2.      Mengenal dan menangani penyakit yang menyertai hamil, persalinan, kala nifas.
3.      Memberikan nasehat dan petunjuk yang berkaitan dengan kehamilan, persalinan, kala nifas, laktasi, dan aspek keluarga berencana.
4.      Menurunkan angka kesakitan dan kematian ibu dan perinatal

Perencanaan
Menurut saifudin (2002) seorang wanita hamil dianjurkan melakukan pemeriksaan kehamilan paling sedikit 4 × kunjungan selam periode antenatal:
a.       Satu kali kunjungan selam trimester I (sebelum usia kehamilan 14 minggu).
b.      Satu kali kunjungan selam trimester II (usia kehamilan 14 – 28 minggu).
c.       Dua kali selama trimester III (satu kali pada usia kehamilan ke 36 ). Kecuali jika ditemukan faktor resiko yang memerlukan penatalaksanaan medik lain, pemeriksaan harus lebih sering.

     Walaupun demikian, disarankan kepada ibu hamil untuk memeriksakan kehamilannya dengan jadwal sebagai berikut : sampai dengan kehamilan 28 minggu periksa empat minggu sekali, kehamilan 28-36 minggu perlu pemeriksaan dua minggu sekali, kehamilan 36-40 minggu satu minggu sekali (Salmah, 2006).
       Sebaiknya tiap wanita hamil segera memeriksakan diri ketika haidnya terlambat sekurang-kurangnya satu bulan. Pemeriksaan dilakukan tiap 4 minggu sampai kehamilan. sesudah itu, pemeriksaan dilakukan tiap 2 minggu, dan sesudah 36 minggu (Sarwono, 1999).

Pemeriksaan pada ibu hamil
        Pemeriksaan fisik pada ibu hamil dapat dilakukan dengan beberapa pemeriksaan. Secara umum meliputi pemeriksaan umum dan pemeriksaan kebidanan. (Hidayat, A.Aziz Alimul, 2008).

Pemeriksaan umum
Pemeriksaan umum meliputi pemeriksaan jantung dan paru-paru, refleks serta tanda-tanda vital seperti tekanan darah, denyut nadi, suhu dan pernafasan. Pemeriksaan umum pada ibu hamil bertujuan untuk menilai keadaan umum ibu, status gizi, tingkat kesadaran, serta ada tidaknya kelainan bentuk badan. (Hidayat, A.Aziz Alimul, 2008).

Pemeriksaan Kebidanan
1.      Inspeksi
       Dilakukan untuk menilai keadaan ada tidaknya Cloasma gravidarum pada muka / wajah, pucat atau tidak pada selaput mata, dan tidaknya edema. Pemeriksaan selanjutnya adalah pemeriksaan pada leher untuk menilai ada tidaknya pembesaran kelenjar gondok atau kelenjar limfe. Pemeriksaan dada untuk menilai bentuk buah dada dan dan pigmentasi puting susu. Pemeriksaan perut untuk menilai apakah perut membesar ke depan atau kesamping, keadaan pusat, pigmentasi linea alba, serta ada tidaknya strie gravidarum. Pemeriksaan vulva untuk menilai keadaan perineum, ada tidaknya tanda chadwick dan adanya flour. Kemudian pemeriksaan ekstremitas untuk menilai ada tidaknya varises. (Hidayat, A.Aziz Alimul, 2008).
2.      Palpasi
        Dilakukan untuk menentukan besarnya rahim dengan menentukan usia kehamilan serta menentukan letak anak dalam rahim. Pemeriksaan secara palpasi dilakukan dengan menggunakan metode leopold, yakni :
 (Hidayat, A.Aziz Alimul, 2008).
a.       Leopold I
Leopold I digunakan untuk menentukan usia kehamilan dan bagian apa yang ada di fundus, dengan cara pemeriksa berdiri sebelah kanan dan ,menghadap kemuka ibu, kemudian kaki ibu dibengkokkan pada lutut dan lipat paha, lengkukan jari-jari kedua tangan untuk mengelilingi bagian atas fundus, lalu tentukan apa yang ada didalam fundus/ bila kepala sifatnya keras, bundar dan melenting.
b.      Leopold II
Leopold II digunakan untuk menentukan letak punggung anak dan letak bagian kecil pada anak.
 Caranya    : Letakkan kedua tangan pada sisi uterus, dan tentukan dimanakan bagian terkecil bayi .(Hidayat, A.Aziz Alimul, 2008).


c.       Leopold III
Leopold III digunakan untuk menentukan bagian apa yang terdapat dibagian bawah dan apakah bagian bawah anak sudah atau belum terpegang oleh pintu atas  panggul.
Caranya :
a.       Tekan dengan ibu jari dan jari tengah pada salah satu tangan secara lembut dan masuk kedalam abdomen pasien diatas simpisis pubis.
Kemudian peganglah begian presentasi bayi, lalu bagian apakah yang menjadi presentasi tersebut. (Hidayat, A.Aziz Alimul, 2008).
d.      Leopold IV
Leopold IV digunakan untuk menentukan apa yang menjadi bagian bawah dan seberapa masuknya bagian bawah tersebut kedalam rongga panggul.
         Caranya :
a.       Letakkan kedua tangan disis bawah uterus lalu
b.      Tekan kedalam dan gerakkan jari-jari kearah romgga panggul, dimanakah tonjolan sefalik dan apakah bagian presentasi telah masuk .
                                      
         Pemeriksaan ini dilakukan bila kepala masih tinggi, pemeriksaan leopold lengkap dapat dilakukan bila janin cukup besar, kira-kira bulan ke VI le atas. (Hidayat, A.Aziz Alimul, 2008)
3.      Auskultasi
        Dilakukan umumnya dengan stetoskop manoaural untuk mendengarkan bunyi jantung anak, bising tali pusat, gerakan anak, bisisng rahim, bunyi aorta, serta bising usus. Bunyi jantung anak dapat didengar pada akhir bulan ke -5, walaupun dengan ultrasonografi dapat diketahui pada akhir bulan ke – 3. bunyi jantung anak dapat terdengar dikiri dan kanan dibawah tali pusat bila presentasi kepala. Bila terdengar pada pihak berlawanan dengan bagian kecil, maka anak fleksi dan bila sepihak maka defleksi.
      Dalam keadaan sehat, bunyi jantung antara 120-160 kali permenit. Bunyi jantung dihitung dengan mendengarkannya selama 1 menit penuh. Bila kurang dari 120 kali per menit atau lebih dari 160 kali per menit. Kemungkinan janin dalam keadaan gawat janin . selain bunyi jantung anak, dapat didengarkan bising tali pusat seperti meniup. Kemudian bising rahim seperti bising yang frekuensinya sama seperti denyut nadi dan bising usus yang sifatnya tidak teratur. (Hidayat, A.Aziz Alimul, 2008).

1.      Kunjungan Ante Natal Care (ANC)
Kunjungan ibu hamil adalah kontak ibu hamil dengan tenaga professional untuk mendapatkan pelayanan ante natal care (ANC) sesuai standar yang ditetapkan. Istilah kunjungan disini tidak hanya mengandung arti bahwa ibu hamil yang berkunjung  ke fasilitas pelayanan, tapi ialah setiap kontaktenaga kesehatan baik di posyandu, pondok bersalin desa, kunjungan rumah dengan ibu hamil tidak memberikan pelayanan ante natal care (ANC) sesuai dengan standar dapat dianggap sebagai kunjungn ibu hamil (Depkes RI, 2001 : 31)
Layanan asuhan Standar Antenatal
Pelayanan asuhan standar antenatal yang termasuk 10 T (Depkes RI, 2009), terdiri dari :
·         Timbang Berat Badan
Berat badan ibu hamil akan bertambah antara 6,5 kg sampai 10 kg selama hamil atau terjadi kenaikan BB antar 0,5 kg / minggu.
·         Ukur Tekanan Darah
Tekanan darah yang normal adalah 110/80 mmHg sampai 140/90 mmhg, hati – hati adanya hipertensi / preeclampsia.
·         Nilai Status gizi
·         Ukur Tinggi fundus uteri
·         Tentukan presentasi dan denyut jantung janin (DJJ)
·         Pemberian imunisasi tetanus toksoid (TT) lengkap
·         Pemberian Tablet Fe zat besi
·         Test laboratorium
·         Test terhadap Penyakit Menular Seksual (PMS)
·         Temu Wicara dalam rangka persiapan rujukan
3.      Tanda – tanda bahaya selama kehamilan
Tanda bahaya kehamilan adalah keadaan pada ibu hamil yang mengancam jiwa janin yang dikandungnya (Saifudin, 2006). Tanda – tanda bahaya kehamilan adalah :
a)      Perdarahan pervaginam
b)      Sakit kepala yang hebat menetap dan tidak menghilang
c)      Perubahan vital secara tiba – tiba
d)     Nyeri abdomen yang hebat
e)      Bayi kurang bergerak seperti biasa
f)       Pembengkakan wajah dan tangan

BAB III
PENUTUP

Kesimpulan
Kunjungan Antenatal Care (ANC) adalah kunjungan ibu hamil ke bidan atau dokter sedini mungkin semenjak ia merasa dirinya hamil untuk mendapatkan pelayanan/asuhan antenatal. Pada setiap kunjungan antenatal (ANC), petugas mengumpulkan dan menganalisis data mengenai kondisi ibu melaui anamnesis dan pemeriksaan fisik untuk mendapatkan diagnosis kehamilan intrauterine, serta ada tidaknya masalah atau komplikasi. Setelah melaksanakan asuhan kebidanan pada Ny “N” hamil 37 minggu Normal di RSK.Dr.RIVAI ABDULLAH Palembang Ruangan KIA maka dari hasil praktik pemeriksaan kehamilan dapat disimpulkan Ny.”N” dalam keadaan baik dan tidak didapati masalah atau komplikasi yang menyetai kehamilannya

Saran
1.      Bagi pihak RS
·         Diharapkan bagi pihak rumah sakit tetap mempertahankan kelengkapan semua fasilitas sarana agar asuhan yang diberikan pada ibu hamil dapat tercapai secara menyeluruh.
2.      Bagi Institusi Pendidikan
·         Diharapkan bagi institusi pendidikan selalu memberikan bimbingan dan arahan kepada mahasiswi dalam menjalani praktik klinik kebidanan terutama mengenai hal-hal baru yang ditemui mahasiswa dilahan praktik yang belum didapatkan dipendidikan, sehingga kualitas pendidikan pun dapat ditingkatkan khususnya program studi DIII Kebidanan Pondok Pesantren Assanadiyah Palembang.
3.      Bagi Mahasiswa
·         Diharapkan mahasiswa mampu dalam melakukan asuhan kebidanan pada ibu yang hamil normal.

DAFTAR PUSTAKA


No comments:

Copyright © @bang

Sponsored By: GratisDesigned By: Habib Blog